Inside Codeland - persidangan pembangun paling inklusif

Saya baru sahaja pulang dari New York City, di mana saya mengalami persidangan pembangun baru - satu yang menekankan penyertaan dan galakan di atas segalanya.

Codeland adalah visi pemaju tunggal - Saron Yitbarek - dan direalisasikan melalui kerja keras puluhan sukarelawan dan penyumbang.

Saron menjalankan komuniti CodeNewbie dan menjadi tuan rumah podcast CodeNewbie mingguan. Selama bertahun-tahun, dia menolong pelajar bukan tradisional memasuki pengekodan, kemudian mengekalkan motivasi sepanjang peralihan mereka ke pengembangan perisian.

Tetapi menganjurkan persidangan dua hari dengan puluhan penceramah, panelis, dan pemimpin bengkel adalah cabaran yang sama sekali berbeza.

Inilah caranya dia melakukannya.

Menubuhkan Codeland

Saron pertama kali menyebut Codeland kepada saya pada bulan Oktober 2016. Pada ketika ini, dia sudah cukup dalam merancang acara tersebut. Dia telah memilih tarikh dan mendapatkan tempat: kampus Times Square Microsoft.

Saron menggambarkan Codeland sebagai "dua hari demo, ceramah, panel, dan bengkel dari pengkod dari semua peringkat dan latar belakang kemahiran."

Selama beberapa bulan akan datang, barisan penceramah muncul, yang merangkumi orang-orang seperti Minerva Tantoco, CTO New York City.

Saron juga mengumpulkan sekumpulan sukarelawan yang bersemangat, termasuk suaminya yang tidak kenal lelah dan produser CodeNewbie, Rob.

Saron berusaha sedaya upaya untuk memastikan perbincangan dan bengkel berkualiti setinggi mungkin. Selama bulan-bulan menjelang Codeland, dia mengadakan satu siri panggilan video satu lawan satu dengan setiap pembesar suara.

Saya telah menghadiri berpuluh-puluh persidangan teknologi, dan membentangkannya di beberapa majlis, dan saya tidak pernah mengalami tahap latihan individu ini daripada sesiapa sahaja - apalagi penganjur acara itu sendiri.

Ini adalah persidangan single-track, jadi setiap persembahan selama 15 minit harus menarik dan ringkas.

Saron membantu saya menentukan topik yang paling sesuai dengan kepakaran domain saya. Kemudian dia membimbing saya melalui proses merebus segala-galanya menjadi barang-barang keperluan kosong. Saya menyampaikan ceramah saya kepadanya beberapa kali, dan setiap kali dia menemui cara baru kami dapat memperbaikinya.

Kemudian pada hari Khamis pagi, saya menaiki penerbangan saya ke New York City, dengan teruja melihat semua yang telah disediakan oleh Saron untuk saya dan 300 peserta yang lain.

Memasuki Codeland

Semasa saya masuk, sukarelawan menyambut saya dan memberi saya buku kecil, yang merangkumi jadual, biografi penutur, dan kod tingkah laku yang komprehensif.

Satu perkara yang menjadi jelas adalah berapa banyak wanita yang hadir. Walaupun acara itu ditujukan untuk semua orang, wanita dengan mudah melebihi jumlah lelaki - sesuatu yang belum pernah saya alami sebelumnya dalam sebuah persidangan teknologi.

Tiket Codeland agak murah, jadi ia menarik bahagian sosial dan ekonomi yang lebih luas dari pemaju dan orang yang belajar membuat kod daripada persidangan teknologi biasa. Para hadirin juga mempunyai pilihan untuk membayar sedikit lebih banyak wang untuk membantu membiayai biasiswa.

Salah seorang penerima biasiswa ialah CHUCK PHIPPS, yang baru-baru ini menulis tentang bagaimana rasanya belajar membuat kod pada usia 60-an.

Biasiswa ini bahkan merangkumi penjagaan anak, supaya ibu bapa dapat menghadiri.

Tempat ini mempamerkan pelbagai seni interaktif yang dipamerkan.

Setelah mengambil kopi dan sarapan, kira-kira 300 hadirin berkumpul di sebuah ruangan yang luas sehingga memerlukan tiga projektor. Saron menyambut semua orang dan, dengan gaya bertenaga tinggi khasnya, menetapkan nada untuk apa yang akan datang.

Perbincangan merangkumi pelbagai topik - dari bagaimana menyumbang kepada sumber terbuka hingga bagaimana meminta pertolongan dari mentor. Pembangun berkongsi projek yang telah mereka bina dan organisasi yang mereka bentuk.

Di antara ceramah, para hadirin tidak menghubungi telefon mereka dengan canggung. Sebaliknya mereka beralih kepada jiran mereka. Semua orang yang saya buat dengan mata akan menyambut saya dengan serta-merta. Kemudian kami akan melancarkan cerita mengenai perjalanan pengkodan kami sendiri, dan tujuan jangka pendek kami.

Menjelang akhir setiap hari, Nikhil Paul - pembawa acara - akan mengajarkan kepada semua orang beberapa gerakan tarian Bollywood. Semua orang di dalam bilik akan turut serta dalam tarian dendangan untuk lagu-lagu Bollywood.

Scott Hanselman menyampaikan ucaptama epik selama 50 minit mengenai pelayan maya dan awan. Seandainya kita berada di kelab malam, anda mungkin akan keliru dengan mengatakannya sebagai komedi stand-up.

Ceramah Scott memuncaknya menggunakan mesin maya untuk meniru komputer lama yang menjalankan Windows 3.1 - di dalam perwakilan realiti maya 3D di ruang bawah tanah ibunya.

Salah satu momen Codeland saya yang paling pedih adalah pada penghujung hari pertama, ketika kami berjalan keluar dari pejabat Microsoft. Menyambut kami dalam perjalanan ke lif adalah sukarelawan Codeland. Dan mereka bertepuk tangan dan bersorak untuk kami!

Hari kedua dimulakan dengan bengkel pelarian 3 jam mengenai topik seperti Docker, chatbots, dan pengekodan permainan realiti maya. Kemudian ada panel mengenai topik seperti keseimbangan kerja-kehidupan, dan panel majikan dipimpin oleh perekrut dari syarikat seperti Google dan Genius.

Saron menutup persidangan dengan mengenali semua penceramah dan sukarelawan. Dia memberi ucapan kuat yang membawa semua orang berdiri.

"Codeland adalah surat cinta saya untuk anda semua." - Saron Yitbarek

Saya pernah ke banyak persidangan teknologi, tetapi tidak pernah seperti ini.

Saya belajar banyak dari pembangun baru ini - mengenai aspirasi mereka, cabaran yang mereka hadapi, dan kehendak mereka untuk menceburkan diri dalam bidang ini.

Saya juga mendapat rakan baru, yang akan saya hubungi pada tahun-tahun akan datang.

Saya juga banyak belajar mengenai diri saya.

Saya tidak sabar untuk kembali ke tempat ajaib iaitu Codeland. Sehingga itu, banyak kasih sayang kepada semua orang yang terlibat.

Saya hanya menulis mengenai pengaturcaraan dan teknologi. Sekiranya anda mengikuti saya di Twitter, saya tidak akan membuang masa anda. ?