Mengapa kem boot pengkodan kami masih mengajar dua bahasa pengaturcaraan sekaligus

Dalam usaha kami untuk melatih pembangun tumpukan penuh yang siap bekerja, kem pengkodan kami memutuskan untuk mengajar Ruby on Rails (kerangka belakang berasaskan Ruby) dan React (kerangka depan berasaskan Javascript) berdampingan.

Pada mulanya, mengajar dua bahasa adalah keputusan praktikal. Pelajar memerlukan pendidikan depan dan belakang untuk memenuhi standard kami untuk kejayaan pemaju dunia nyata dan penuh.

Bahasa ideal kami untuk setiap karya berbeza. Walaupun belajar dua bahasa sekaligus jauh lebih sukar, pelajar kami tidak mempunyai pilihan kerana kami tidak dapat membuat penyelesaian yang lebih baik pada masa itu.

Daripada merasa terbeban dan bersusah payah, pelajar kami berjaya menghadapi cabaran untuk belajar dua bahasa.

Oleh kerana kami tidak melihat akibat negatif bagi pelajar selain beban kerja yang lebih berat, kami tidak mengubah program selama lima tahun pertama kami.

Walaupun berjaya mengajar Ruby on Rails, kami akhirnya memutuskan untuk mengemas kini program kami dan memperkenalkan kerangka kerja baru untuk kurikulum kami. Kami mempertimbangkan beberapa pilihan, tetapi akhirnya pilihan menjadi dua: Python's Django atau Javascript's Node.js.

Kami akhirnya berpeluang untuk menyederhanakan tahap cabaran program kami dan mengajar Javascript sahaja sambil mengekalkan pendidikan canggih.

Kami tidak melakukannya.

Sebagai gantinya, kami memilih Django Python's.

Analisis pekerjaan menunjukkan bahawa Python dan Django sama berharga bagi pelajar kita seperti Javascript dan Node.js. Jadi, memilih Django tidak akan menjejaskan kualiti. Adalah lebih sukar bagi pelajar kita untuk belajar daripada jika kita hanya mengajar Javascript dan menggunakan Node.js.

Kami tidak hanya membuat program lebih sukar untuk mengatasinya. Terdapat banyak lagi kisah ketika kami melihat apa yang berlaku setelah pelajar kami lulus.

Dalam proses merenungkan pilihan kami, kami menyedari bahawa belajar pelbagai bahasa telah menjadi kelebihan graduan kami.

Kepantasan pelajar belajar untuk memprogram, kejayaan mereka setelah tamat pengajian, dan maklum balas yang kami terima dari mereka mengesahkan bahawa belajar dua bahasa sekaligus - walaupun sukar dalam jangka pendek - akhirnya penting untuk kejayaan jangka panjang mereka.

Berdasarkan apa yang telah kami ukur dan dengar, berikut adalah sebab terpenting untuk terus mengajar lebih daripada satu bahasa pengaturcaraan di Code Platoon.

1. Anda mengutamakan konsep berbanding sintaks

Sama seperti ahli matematik yang hebat tidak diukur oleh kemampuan mereka untuk menghafal teorema, pembangun yang hebat tidak diukur oleh kemampuan mereka untuk menulis gelung yang sempurna untuk sintaksis dalam bahasa tertentu di luar kepala mereka.

Yang lebih penting ialah kemampuan mereka memahami konsep penting dan memahami sistem yang mereka jalankan.

Sintaks itu mudah. Googling "Bagaimana saya menulis singleton di Ruby" akan segera menghasilkan banyak hasil. Mengetahui bila menggunakan singleton (bukan contoh kelas) adalah bahagian yang sukar.

Sintaks berubah dengan bahasa, tetapi banyak kaedah untuk menyelesaikan masalah dengan komputer tetap sama.

Setelah anda memahami bahawa semua bahasa berorientasikan objek mempunyai singleton, anda menjadi kurang terobsesi dengan menghafal koma - dan lebih fokus pada langkah-langkah apa yang perlu anda ambil untuk menyelesaikan masalah anda.

Melihat persamaan dalam bahasa dapat mempengaruhi konsep universal. Tetapi melihat perbezaan dapat sama bermanfaat. Beberapa konsep lebih abstrak, atau lebih sukar difahami dalam satu bahasa berbanding bahasa lain.

Sebagai contoh, lambdas di Ruby tidak masuk akal bagi saya, tetapi konsep akhirnya diklik ketika saya melihat lambdas dalam tulisan Javascript. Kadang-kadang hanya masalah melihat perkara yang sama dengan cara yang berbeza, dan anda tidak akan pernah mendapatkannya jika anda hanya berpegang pada satu bahasa.

2. Anda meningkatkan peluang pekerjaan anda

Kami mahu graduan kami bersedia untuk pekerjaan pengekodan sebenar. Walaupun sebilangan siswazah kami mendapat pekerjaan di mana mereka menulis kod dalam bahasa yang kami ajar, lebih banyak dari mereka mendapat pekerjaan yang memerlukan bahasa yang berbeza.

Dengan setiap pekerjaan berikutnya, mereka biasanya perlu belajar sekurang-kurangnya satu bahasa atau kerangka baru.

Mempelajari bahasa pertama adalah sesuatu yang mencabar. Menunjukkan bahawa anda telah belajar dua dalam masa yang singkat mengiklankan kemampuan anda untuk belajar di bawah tekanan. Ini adalah kemahiran yang sangat membantu anda menonjol dari orang ramai.

Memiliki kedua-dua Javascript dan Python pada rumum anda menunjukkan bahawa anda boleh menulis dalam dua bahasa tersebut.

Lebih penting lagi, ini menunjukkan bahawa anda boleh terus belajar bahasa pengekodan. Ini meningkatkan peluang anda untuk mendapatkan pekerjaan yang tidak memerlukan kedua-duanya.

Di dunia nyata, anda tidak akan bertahan lama sebagai pengaturcara jika anda hanya tahu satu bahasa, atau jika anda tidak bersedia untuk terus belajar yang baru. Masa yang anda habiskan untuk belajar yang kedua dalam keselamatan bilik darjah akan memberi anda keyakinan untuk mempelajari yang ketiga tepat pada waktu kerja baru anda.

3. Anda boleh membina lebih banyak perkara dengan lebih banyak bahasa

Beberapa aplikasi web moden dibina hanya dengan satu bahasa pengaturcaraan. Beberapa bahasa lebih baik pada perkara-perkara tertentu. Javascript menguasai bahagian depan. Anda juga boleh menggunakannya di hujung belakang anda. Tetapi, bergantung pada apa yang anda mahu lakukan, anda mungkin mahu menggunakan Ruby atau Java di sisi pelayan.

Sebilangan besar aplikasi memerlukan pangkalan data. Dalam kes ini, anda ingin mempelajari bahasa pertanyaan seperti SQL.

Adakah anda perlu menganalisis banyak data? Python atau R mungkin yang anda cari. Anda akan membina lebih cepat dan lebih pintar jika anda memahami apa yang dilakukan oleh setiap bahasa dengan baik dan bagaimana menggunakan bahasa untuk menyelesaikan tugas yang perlu anda selesaikan.

4. Perspektif menolong anda memperoleh keyakinan dan berkembang

Mempelajari bahasa pertama anda sangat sukar. Tetapi seperti yang lain, semakin banyak anda belajar, semakin yakin anda akan dapat menyelesaikan masalah yang sukar.

Dan itulah banyak pengaturcaraan - keupayaan untuk menilai masalah dan mencari jalan keluar. Kesungguhan dan keyakinan untuk menembus momen-momen “Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan seterusnya” adalah kunci.

Setelah mempelajari bahasa kedua anda, anda menjadi lebih terbuka untuk berubah. Anda akan memahami cara memilih alat terbaik untuk pekerjaan itu. Satu bahasa yang bagus untuk pembangunan web mungkin bukan yang terbaik untuk analisis data, dan anda akan memahaminya. Anda cenderung untuk memaksa alat yang anda ketahui dengan baik hanya dengan mempelajari alat yang lebih baik dengan cepat.

5. Kami mahu bootcamp dua bahasa sebagai standard

Mempelajari dua bahasa sekaligus bukanlah satu pencapaian kecil. Tetapi mengetahui dua bahasa dengan lebih baik mempersiapkan graduan kita untuk pasaran pekerjaan yang kompetitif dan menjadikannya berjaya.

Kami berharap dapat melihat lebih banyak perkhemahan boot pengekodan menggunakan pendekatan ini demi kepentingan pelajar mereka. Kami mendorong calon pelajar pengekodan untuk mencari perkhemahan boot pengekodan yang menawarkan kelebihan ini, walaupun diperlukan kerja tambahan dari mereka.